Pengajuan Utang PNS Dibatasi Terlalu Banyak, Membuat Malas Bekerja

Januari 17, 2009

MOJOKERTO – Para PNS di Lingkungan Pemkot Mojokerto dipastikan tak bisa seenaknya sendiri berutang uang. Hal itu menyusul langkah Wali Kota Mojokerto, Abdul Gani Soehartono yang mengimbau seluruh kepala satuan kerja (satker) agar mewaspadai utang karyawannya.

Imbauan tersebut keluar setelah orang nomor satu di Pemkot Mojokerto ini menilai kinerja para PNS menurun. ”Kami mengimbau kepada kepala satker agar ketat terhadap karyawannya yang mengajukan utangan,” kata Abdul Gani.

Dia melihat, sedikit atau banyaknya utang yang melilit PNS mempengaruhi kinerja. Pasalnya, penghasilan yang didapat harus terkuras untuk mengangsur utangan tersebut. ”Kalau gajinya banyak dipotong untuk membayar utang, nanti bisa malas bekerja. Karena, sudah mempunyai uang,” katanya.

Sehingga, pengajuan utangan perlu dibatasi. Maksimal, menurutnya, setiap PNS dibatasi utang maksimal 60 persen dari total gaji yang diterimanya per bulan. Sehingga, masih ada sisa 40 persen untuk menopang kebutuhan sehari-hari. ”Bukan berarti tidak boleh. Ya, tetap boleh, tapi dibatasi. Kami tidak ingin kinerja PNS di sini (pemkot) menurun,” ungkapnya.

Soal utang yang melilit PNS, diperoleh informasi ada yang besarnya melebihi total gaji yang diterimanya setiap bulan. Kondisi tersebut sangat memprihatikan. Sehingga, besar kemungkinan hal itu akan mendorong PNS bersangkutan tidak semangat dalam melaksanakan tugasnya.

Tak bisa dipungkiri, kalau utang para PNS tidak semuanya diketahui kepala satkernya. Sebab, bisa saja utang tersebut dilakukan terhadap perseorangan tanpa melibatkan lembaga. Sedangkan, yang bisa dipantau atau diwaspadai kepala satker mungkin sebatas ada kaitannya dengan besaran gaji dari kantor.

Pada jabatan kali kedua ini, Wali Kota Mojokerto Abdul Gani Soehartono meminta para PNS tetap semangat dan mengedepankan kedisiplinan. Mengingat tugas yang harus dilaksanakan menyangkut perjalanan pemerintahan yang identik dengan pelayanan. Semua itu erat kaitannya dengan tekad pemerintah setempat memberikan pelayanan yang prima kepada masyarakat. (abi/yr)

Radar Mojokerto,sabtu 17 januari 2009


Mojokerto Kebanjiran

Desember 19, 2008

Kamis sore tgl 18 desember,jantung kota mojokerto diguyur hujan sesaat kira – kira 2 jam. Beberapa sudut kota terlihat genangan air yang cukup mengganggu pengguna jalan seperti mogok karena kemasukan air. Beberapa waktu yang lalu ada perbaikan saluran air di jl. Letkol. Sumarjo tetapi belum mampu mengatasi derasnya air.Foto ini diambil di jl. PB.Sudirman


Tradisi Memakan Ulat Jati Warga Kawasan Hutan Kemlagi

Desember 19, 2008

[ Jum’at, 19 Desember 2008 ]
Tradisi Memakan Ulat Jati Warga Kawasan Hutan Kemlagi
Dipercaya Tambah Stamina, Musim Hujan, Rasanya Tambah Mak Nyus

Musim penghujan seperti sekarang ini banyak masyarakat Desa Kemlagi Lor, Kecamatan Kemlagi, Kabupaten Mojokerto mendatangi kawasan hutan jati. Mereka mencari ulat jati yang akan dikonsumsi untuk menu makan sehari-hari

AIRLANGGA, Mojokerto

PAGI itu sekitar pukul 05.30, embun pagi masih menyelimuti hutan jati yang membentang di jalur Mojokerto-Lamongan. Hawa dingin rupanya tidak menyurutkan Bejo, 40, untuk pergi dengan menggunakan sepeda anginnya.

Dengan membawa sebuah botol air mineral di tangan kirinya, ia terus menyusuri melalui dahan-dahan kering menuju ke tengah hutan Kemlagi, Kabupaten Mojokerto.

Di tengah perjalanan, sesekali matanya melihat ke bawah sambil menoleh ke kanan dan kekiri. Sesekali ia berhenti dan mengamati tanah yang masih basah akibat diguyur hujan semalam. Tidak berselang lama, ia kembali menyusuri jalan setapak yang menuju ke tengah hutan jati.

Sekitar sepuluh menit menyusuri jalan setapak, pria yang tinggal di Desa Kemlagi Lor, Kecamatan Kemlagi ini berhenti di sebuah tempat. Tidak jauh dari tempatnya berhenti, sekitar tiga orang tampak di sana terlihat sedang mengais-ngais tanah.

Setelah memarkir sepeda tuanya, lelaki ini langsung mencari tempat dan jongkok untuk mencari ulat jati atau yang biasa disebut dengan entung. ”Nah di sini ada ulatnya, biasanya mereka bersembunyi di dalam daun yang jatuh,” katanya sambil memegang daun jati yang tampak berwarna coklat.

Setelah lama mencari, akhirnya ia menemukan juga apa yang menjadi tujuannya ke tengah hutan jati. Sebuah binatang kecil berukuran tidak lebih dari 5 cm dipegangnya. Binatang berukuran korek api dan berwarna hitam ini tampak bergerak-gerak saat dipegang Bejo.

Jika dipegang, kadang mengeluarkan cairan hitam. ”Ketika masih dalam bentuk ulat, dia akan memakan habis daun jati hingga tersisa kerangkanya saja,” jelas Bejo. Begitu tiba waktunya untuk bermetamorfosa jadi kepompong, ulat ini akan turun dari atas pohon ke tanah. Caranya dengan terjun menggunakan air liurnya yang membentuk sulur. Mirip yang dilakukan oleh binatang laba-laba atau Spiderman.

Sesampai di tanah, dia akan mencari tempat tersembunyi. Biasanya di balik daun atau batu. Di situ, dia membungkus dirinya dengan air liur dan butiran tanah, kemudian bertapa untuk berubah bentuk menjadi kepompong. Warnanya coklat tua dan permukaannya licin. ”Nah kepompong inilah yang enak dimakan dan rasanya gurih,” ujarnya.

Setiap pagi, para warga setempat terutama para wanita berbondong-bondong memburu ulat daun jati maupun kepompong. Mereka mengais tiap jengkal tanah di bawah pohon jati untuk mencari hewan sebesar dua kali ukuran lidi yang sarat protein ini.

Tidak hanya Bejo saja yang tampak serius mencari ulat ini. Suparti, 45, warga setempat juga ikut mencari diantara dedaunan. ”Kalau musim hujan, di sini memang banyak entung, kalau hujannya sedikit, ukuran entung-nya juga kecil tapi hujan kemarin deras sehingga entung-nya lumayan besar,” ujar Suparti.

Tidaklah sulit untuk mencari entung. Hanya bermodalkan betah jongkok berlama-lama, maka entung yang katanya memiliki rasa gurih ini bisa didapat. ”Entung biasanya bersembunyi di balik daun yang sudah tua, kalau ada daun yang terdapat bekas gigitan berarti kemungkinan besar ada entungnya,” ujar Suparti.

”Sejak semasa masih kecil, seluruh warga desa hingga kini makan ulat atau entung daun jati. Rasanya enak dan gurih,” kata Suparti.

Menurutnya, menu makanan ulat dan kepompong ini memang telah diwarisi secara turun temurun ini. Maryati, seorang ibu rumah tangga yang terlihat ikut berkerumun di bawah pohon jati, mengatakan rata-rata dalam sehari mereka bisa mengumpulkan ribuan ulat dan kepompong. ”Saat awal musim hujan kemarin saya bisa dapat tiga botol, tapi sekarang sudah mulai sedikit,” katanya.

Banyaknya ulat maupun kepompong yang ditangkap, menjadikan produksi dari hutan tersebut melimpah. ”Kenapa harus jijik, ulat atau entung dari daun jati ini gurih dan lezat. Coba saja kalau sampeyan tidak percaya,” ujarnya sambil menunjukkan lima ekor entung yang ada ditelapak tangannya. ”Kalau tidak biasa memang gilo (jijik, Red) tapi kalau sudah merasakan pasti akan ketagihan. Rasanya memang lezat dan gurih,” tambahnya.

Setelah ditangkap dan dimasukkan ke dalam botol, biasanya entung yang didapat digunakan untuk lauk dengan cara dimasak terlebih dahulu. Cara memasaknya cukup sederhana. Entung ini dicuci bersih. Setelah itu ada yang mengukusnya lebih dulu, tapi ada yang lansung menggoreng dengan bumbu bawang putih dan garam. ”Kalau dimakan saat hujan pasti lebih mak nyuusss,” ujar Maryati sambil berkelakar.

Ngatemi, 45, warga sekitar juga setiap harinya selalu menyediakan entung untuk kedua anaknya setiap sarapan. ”Anak saya yang terakhir paling suka kalau dimakan dengan kerupuk,” ujarnya.

Bahkan, ia menceritakan, menantunya yang berada di Lamingan selalu menyempatkan datang setiap awal musim hujan untuk dimasakkan entung ini. ”Kalau menantu saya paling suka dimakan dengan nasi jagung dan segelas kopi, katanya enak dan selalu ketagihan,” katanya.

Selain untuk dikonsumsi sendiri, masyarakat sekitar juga terkadang menjual entung di tepi jalan Mojokerto-Lamongan di Desa Kemlagi Lor Kecamatan Kemlagi. ”Tahun lalu banyak yang berjualan, tapis sekarang jarang, mungkin karena entungnya belum banyak,” kata Bejo.

Biasanya, warga sekitar menjual entung seharga Rp 3 ribu sampai Rp 5 ribu per botol dimana tiap botol berisi ribuan entung. ”Yang beli kebanyakan para pengendara terutama supir truk yang lewat di jalan, mereka menganggap kalau entung bisa menambah stamina laki-laki,” kata Bejo. (yr)


Peta Mojokerto

Desember 19, 2008

Nopember 14, 2008 · Tidak ada Komentar

Gambar Peta oleh : eastjava.com

→ No CommentsKategori: peta mojokerto


Mas Gani rek

November 9, 2008

Pertama kalinya di mojokerto pilkada di pilih langsung secara jurdil. Ada 4 kandidat yang mencalonkan jadi nahkoda atau pemimpin kota mojokerto tapi tentunya hanya satu yang layak dan terpilih yaitu Abdul Gani dan pasanganya Mas ud. Selamat semoga lancar dan sukses dalam menjalankan tugas dan tentunya janji – janji selama kampanye terwujud. Amin.


BenPas

November 9, 2008

Tempat tongkrongan baru yang murah meriah dan asik ini terletak di jl.benteng Pancasila atau lebih dikenal dengan sebutan ‘ BenPas’ .Dari arti kata benpas dalam bahasa jawa mengandung arti biar pas,memang lokasi ini pas atau cocok untuk nongkrong sambil menikmati panorama sawah di waktu senja.Tak kalah indahnya pada malam hari,sinar dari penerangan lampu jalan membuat suasana malam jadi eksotik, beberapa tenda lesehan untuk nongkrong yang menyediakan makanan & minuman kecil.Terdapat dua ruas jalan sehingga kita bisa pilih tempat nongkrong. Benpas ini ramai pada hari libur dan malam minggu. Mungkin suatu saat ada foto yang bisa di upload di website ini untuk lebih jelasnya


Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.